Ceramah Berjudul Pentingnya Kejujuran

Butuh Contoh Pidato? atau mau Pintar Pidato? Tema apapun ada disini. Terbaru, lengkap dan terbaik

Ceramah Berjudul Pentingnya Kejujuran

Seberapa banyak orang jujur di negeri ini? Agaknya kejujuran adalah barang langka yang tidak mudah kita temukan di tempat manapun? Korupsi, kolusi dan nepotisme bukankah simbol betapa kejujuran merupakan barang langka yang tidak mudah di temukan di tempat manapun. Selengkapnya, ceramah berjudul pentingnya kejujuran berikut ini, semoga bermanfaat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Yang saya hormati teman-teman dan hadirin semua. Marilah kita bersama – sama panjatkan puja, puji, dan syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Semesta Alam karena atas berkah, rahmat dan hidayahnya kita semua dapat berkumpul di tepat yang Insya Allah mulia ini Shalawat dan salam semoga tercurah limpahkan ke pada junjungan kita – manusia terbaik sepanjang zaman yakni besar Nabi Muhammad SAW beserta seluruh keluarga dan sahabatnya. Semoga kita semua kelak mendapatkan syafaatnya. Aamiin.

Hadirin Rahimakumullah

Rasulullah Saw. Bersabda,’’ Hendaklah kamu selalu jujur. Sesungguhnya kebenaran membawa kepada kebajikan. Dan kebajikan membawa ke surga. Tidak henti-hentinya seseorang yang jujur dan selalu memilih kejujuran sehingga dia tercatat di sisi Allah sebagai seorang yang jujur. Hati-hati lah terhadap dusta. Sesungguhnya dusat membawa kepada kejahatan. Dan kejahatan membawa kepada neraka. Tidak henti-hentinya seseorang berdusta sehingga dia tercatat di sisi Allah sebagai pendusta. ‘’ (HR. Al-Bukhari)

 Barang kali hadits ini berkaitan dengan dua hal yakni kejujuran dan kebohongan. Kejujuran pada akhirnya akan membawa manusia ke surga sebaliknya kebohongan akan membawa manusia ke neraka. Kejujuran dapat dikatakan sebagai kebenaran dalam menyampaikan suatu hal sesuai dengan keadaan sebenarnya. Sedangkan kidzb atau dusta dan sama dengan berkata bohong merupakan penyampaian sesuatu yang tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya sebagaimana diketahui oleh penyampainya.

 Dusta merupakan kebalikan dari sikap jujur dan keberadaannya dinilai sebagai ahlak yang rendah dan buruk. Rasulullah Saw. Bersabda,’’empat hal yang jika semuanya ada pada seseorang maka dia adalah munafik semurni-murninya. Jika salah satunya ada pada dirinya maka padanya terdapat satu sifat kemunafikan hingga dia telah membuangnya. Yaitu jika dia berbicara dia berdusta, jika dipercaya dia berkhianat, jika berjanji dia menipu, dan jika berbantah dia berlaku curang.’’ (HR. Al-Bukhari).

 Rasulullah Saw. Pernah ditanya,’’ apakah seorang yang beriman bisa jadi pengecut (penakut)?’’ Beliau menjawab ,’’Ya.’’ Beliau ditanya lagi,’’apakah dia bisa menjadi kikir?’’ Beliau menjawab, Ya’’. Ketika di tanya apakah dia bisa menjadi pendusta?’’ Beliau menjawab ,’’Tidak.’’ (HR. Malik dari Shafwan Ibn Sulaim). 

Barang kali ada beberapa orang yang berjiwa lemah dan mereka memiliki sifat pengecut dan sangat penakut. Ada pula mereka yang begitu kikir hingga sangat pelit. Meskipun buruk, dua macam sifat tersebut adakalanya berupa watak atau pembawaan tabiat. Berbeda halnya dengan dusta, ia merupakan sifat yang dibuat. Dikatakan bahwa ada kebohongan yang dikategorikan sebagai dosa kecil dan ada pula kebohongan yang dikategorikan sebagai dosa besar. Diantara kebohongan yang termasuk dosa besar adalah memberikan kesaksian palsu dan bersumpah palsu.

Hadirin Rahimakumullah

Bukankah kejujuran adalah nilai mutlak dari keberimanan seorang mukmin? Ketika Rasulullah ditanya apakah seorang yang beriman bisa menjadi pendusta?’’ Beliau menjawab dengan jelas,’’ Tidak. Hal ini sedikitnya membuat kita berpikir seberapa jauh keimanan kita saat ini yang mungkin dalam kesehariannya tidak luput dari perbuatan dusta ?

Lihat lah saat ini, betapa kejujuran adalah suatu hal yang mahal yang tidak mudah kita temukan di tempat manapun. Bahkan bagi mereka yang berpendidikan tinggi, yang tampaknya sangat mampu membedakan baik dan buruk – benar dan salah, malah sering kali terperangkap dalam mata rantai dusta yang tidak ada ujungnya. Korupsi, kolusi dan nepotisme yang terjadi di negeri ini bukankah sebuah simbol betapa kejujuran menjadi barang langka yang tidak mudah untuk didapatkan?

Hadirin Rahimakumullah

 Bukan hal yang mudah untuk menjadi seseorang yang jujur terutamanya di dunia yang tampaknya begitu abu-abu ini. Segala sesuatu menjadi begitu buram sehingga kebaikan dan keburukan-kebenaran dan kesalahan bercampur baur. Maka sudah saatnya mendekatkan diri kepada pemilik kebenaran sejati Yakni Allah Swt. Dengan segala rahmat dan bimbingan-Nya, Insya Allah kita akan mampu menghalau segala bentuk perilaku yang tidak diridhoi-Nya, salah satunya adalah dusta.

Barang kali demikianlah yang dapat saya sampaikan, semoga dapat bermanfaat. Mohon maaf jika ada ucapan atau sikap yang kurang berkenan selama penceramahan ini berlangsung.

Billahi Taufik Wal Hidayah Wassalamualaiku Warahmatullahi Wabarakatuh

Ceramah Berjudul Pentingnya Kejujuran