Contoh Ceramah Tentang Pengaruh Dzikir Terhadap Kesehatan Jiwa

Butuh Contoh Pidato? atau mau Pintar Pidato? Tema apapun ada disini. Terbaru, lengkap dan terbaik

Contoh Ceramah Tentang Pengaruh Dzikir Terhadap Kesehatan Jiwa

Contoh Ceramah tentang Pengaruh Dzikir Terhadap Kesehatan Jiwa | Dzikir merupakan suatu kegiatan mengingat allah, yang memilik berbagai macam jenis lafaz. Dzikir merupakan salah satu kegiatan yang sangt dianjurkan. Untuk itu mengingatkan antar sesama muslim untuk ber dzikir merupakan salah satu sikap yang bagus san luar biasa. Salah satu cara yang bisa dilakukn untuk saling mengingatkan adalah dengan cara membrikan ceramah tentang ceramah. Berikut conotoh ceramah yang bisa anda jadikan referensi :

Assalamu’alikum Wr Wb
Yang pertama marilah kita senantas selalu bersyukur atas kehadirat Allah SWT yang mana hingga saat ini kita masih diberinya rahmat kesehatan dan juga keselamatan sehingga kita masih mampu untuk berkumpul di mesjid yang sama – sama kita cintai ini.

Kemudian shalawat beriringkan salam tidak bosan – bosannya kita hadiahkan kepada roh junjungan alam yakni nabi besar kita nabi Muhammad SAW. Semoga dengan banyaknya kita bershalawat maka kita akan mendapatkan safaatbya diyaumul akhir kelak.

Baiklah tanpa terus memperpanjang mukodimah, langsung saja judul ceramah saya pada malam hari ini adalah Pengaruh Dzikir Terhadap Kesehatan Jiwa.

Dalam Surat al-Ra’d / 13:28, menjeaskan bahwasanya dengan kita mengingat (dzkir) kepada Allah maka hati akan menjadi tenteram. Dzikir merupakan salah satu metode mencapai ketenangan hati yang dilakukan dengan tata-cara tertentu. Dzikir diajarkan dan dipahami dengan melafazkan kalimat - kalimat thayyibah secara keras (dzikr jahr), dan menggunakan kalimat - kalimat thayyibah yang memfokus, dari kalimat

Hadirin yang dirahmati oleh Allah SWT
Sebenarnya hubungan antara dzikir dengan ketentraman jiwa sudah dapat dianalisis secara ilmiah. Dzikir secara lughawi artinya menyebut atau ingat. Jika kita artikan menyebut maka peranan lisanlah yang lebih dominan, namun jika diartikan sebagai ingat, maka kegiatan berpikir dan merasalah (kegiatan psikologis) yang lebih dominan. Dari segi ini maka ada dua alur pikir yang dapat diikuti:

  1. Manusia memiliki potensi intelektual. Potensi ini cenderung aktif bekerja untuk mencari jawaban atas hal - hal yang belum diketahuinya. Salah satu hal yang dapat merangsang berpikir adalah adanya hukum kausalitas di muka bumi ini. Jika seseorang menemukan suatu penemuan yang baru, misalnya A disebabkan oleh B, maka selnjutnya manusia akan tertantang untuk mencari apa yang menyebabkan B. Begitulah seterusnya hingga setiap kebenaran yang di temukan oleh potensi intelektual manusia akan diikuti oleh penyelidikan berikutnya sampai menemukan kebenaran baru.
  2. Sebagai makhluk yang berfikir manusia selalunya tidak merasa puas terhadap ‘kebenaran ilmiah’ sampai ia berhasil menemukan kebenaran perenial dengan jalan melalui jalan supra rasionalnya. Jika seseorang telah sampai pada kebenaran ilahiah atau telah terpandunya dzikir dan fikir, maka ia tidak akan tergoda lagi untuk mencari kebenaran - kebenaram yang lain, dan ketika jiwa seseorang itu menjadi tenang, tidak ada konflik batin dan tidak gelisah. Selama seseorang masih memikirkan ciptaan Allah SWT dengan menggunakan segala hukum-hukumnya, maka hatinya tidak mungkin bisa tenteram dalam artian tenteram yang sebenarnya, akan tetapi jika ia telah sampai kepada memikirkan Sang Pencipta dengan segala keagungannya, maka manusia tidak sempat lagi untuk memikirkan hal – hal yang lain, dan ketika itulah puncak ketenangan dan puncak kebahagiaan dicapai, dan ketika itulah tingkatan jiwa orang tersebut telah mencapai al- nafs al-muthma’innah.
Hadirin seklian yang dirhmati oleh Allah SWT

Manusia memiliki keinginan dan kebutuhan yang tidak terbatas, padahal apa yang ia butuhkan itu tidak akan pernah benar - benar dapat memuaskannya (terbatas). Oleh sebab itu selama manusia masih terus memburu yang terbatas, maka tidak akan mungkin ia memperoleh ketentraman, karena yang terbatas (duniawi) tidak akan mampu memuaskan hal yang tidak terbatas (keinginan dan nafsu). Akan tetapi, jika yang dikejar manusia itu adalah Allah SWT yang tidak terbatas kesempurnaan-Nya, maka dahaganya akan dapat terpuaskan. Maka jika seseorang telah mampu selalu ingat (dzikir) kepada Allah SWT maka jiwanya akan tenteram, karena ‘dunia’ manusia yang terbatas telah terpuaskan oleh rahmat Allah yang tidak terbatas.
Hanya manusia yang berada pada tingkat inilah yang benar – benar layak menerima panggilan-Nya untuk kembali kepada-Nya.

Demikianlah yang dapat saya sampaikan, mohon maaf atas segala kesalahan. Wassalamu’alaikum Wr Wb