Contoh Pidato Bahasa Jawa Singkat dan Artinya

Butuh Contoh Pidato? atau mau Pintar Pidato? Tema apapun ada disini. Terbaru, lengkap dan terbaik

Contoh Pidato Bahasa Jawa Singkat dan Artinya

Contoh Pidato Bahasa Jawa Singkat dan artinya | Di postingan kali ini yang saya bahas adalah mengenai Anak Jalanan. Anak jalanan merupakan salah satu permasalahan yang dihadapi oleh negara ini, namun masalah disini bukan berarti mereka itu parasit, akan tetapi mereka merupakan anak – anak yangmembutuhkan perhatian dari pemerintah agar mendapatkan hak – hak yang memang semestinya mereka terima. Untuk itu disini saya akan berbagi Teks pidato tentang Hak Anak Jalanan.

Assalamu'alaikum
Pisanan supaya kita tansah ngucapke matur nuwun kanggo ngarsane Allah moho kuwoso, amarga kita isih diparingi rahmat kesehatan lan safety kanggo dina iki kita isih bisa teka lan nyumerepi metu panggonan kang prasaja.

Luwih bebarengan Greetings pangestune ora bosen - bosen kita wis diwenehi roh saka alam raja kita gedhe nabi Muhammad. Mugia kita bakal njaluk safaatnya nntinya. Ameen ameen yarobbal 'ALAMIN

Aku ngormati bapak / ibu dulur

Ladies lan Gentlemen:
Inggih, irit wektu, mung judhul sandi short wicara ing dayI iki judul tengen nWill Street
Ana maneh bakal memsauki Juli lan sawise ngetik sasi Juli ana ing 23 Juli. Panjenengan sapa ngerti yen dina 23 Juli ?? 23 Juli dina wis disetel dadi Anak Nasional Day (Han). Kesempatan kaya iki kudu digunakake minangka materi kanggo mbeneraké bangsa bab carane nambani anak - anak bangsa.

Cukup asring anak sing beasal saka kulawargané sing ora utawa sing kurang bisa tansah "dipeksa" kanggo dadi diwasa sanalika bisa mbukak lan uga tanggung jawab ekonomi saka kulawarga sing diwenehi keluwihan, nyebabake wong ora ana wektu kanggo seneng sing kanak-kanak nyenengake lan fun. Sudhut kutha iki kapenuhan karo anak wildness werna. Ironically, ora sawetara perwira sing naksir sing ngarsane minangka dregs masyarakat sing kudu quarantined tanpa katemton apa ora politik kanggo mbebasake saka clutches saka mlarat lan injustice.

Street anak, misale jek isih dadi salah siji saka masalah klasik saka negara ngembangaken, kalebu ing negara kita. Sing ngarsane ing sudhut kutha stuffy lan slum bisa banget rapet related kanggo budak saka mlarat sing stifles tuwane. Ana isih mayuta-yuta saka kulawargané ing negara iki sing manggon ngisor standar nduweni hak. Kanggo nggawe ends ketemu, padha sengaja makaryakaken anak kanggo saingan ing tengah perang kutha sing ketoke alam bébas lan kejem. Panganiaya marga saka panganiaya uga Forge a chain sing mlayu liwat anak miskin nganti padha tuwuh dadi individu sing pamisah. Mesti wae, kita bisa ora dadi priori dening ngandika, "Salah piyambak, apa wong miskin?" Eemmm ... yen mung padha pilihan bakal lair, dadi manawa ora ana siji manungsa cah lanang sing pengin lair lan wungu ing tengah saka mlarat flogging tuwané.

Kanggo supaya kita bebarengan - bebarengan ngutangi tangan kanggo bantuan mau. Supaya aku bisa ngomong ing wusana, aku apologize kanggo maksud apa kasalahan. Wassalamu'alaikum wr wb

Assalamu’alaikum
Pertama marilah kita senantiasa selalu bersyukur atas kehadirat Allah SWT, karena kita masih diberi rahmat kesehatan dan juga keselamatan hingga saat ini kita masih bisa datang dan berkumpul ketempat yang sederhana ini.

Selanjutnya shalawat beserta salam tidak bosan – bosannya kita hadiahkan kepada roh junjungan alam yakni nabi besar kita Muhammad SAW. Semoga nntinya kita akan mendapatkan safaatnya. Amiin amiin yarobbal ‘alamin

Dalam bahasa Indonesia:

Yang saya hormati bapak / ibu saudara
Hadirin yang saya hormati :

Baiklah, untuk menghemat waktu, langsung saja judul pidato singkat saya pada hari ini yaitu berjudul Hak Anak Jalanan

Tidak lama lagi akan memsauki bulan Juli dan setelah memasuki bulan juli maka ada tanggal 23 juli. Apakah ada yang tau hari apakah pada 23 juli tersebut?? 23 juli ini merupakan hari yang sudah ditetapkan menjadi Hari Anak Nasional (HAN). Kesempatan seperti ini seharusnya dapat digunakan sebagai bahan untuk melakukan koreksi pada bangsa tentang bagaimana sebenarnya cara memperlakukan para anak-anak bangsa.

Tak jarang anak-anak tersebut yang beasal dari keluarga yang tidak ataupun kurang mampu selalu “dipaksa” untuk sesegera mungkin untuk menjadi dewasa dengan beban serta tanggung jawab ekonomi keluarga yang diberikan secara berlebihan sehingga menyebabkan diri mereka menjadi tak sempat menikmati masa kanak-kanak yang ceria dan menyenangkan. Sudut-sudut kota pun sudah sarat dengan keliaran anak-anak jalanan. Namun ironisnya, tak sedikit para aparat yang menilai kehadiran mereka itu sebagai sampah masyarakat yang mesti dikarantina tanpa ada kemauan politik untuk membebaskan mereka dari cengkeraman kemiskinan dan ketidakadilan.

Anak jalanan, sepertinya masih menjadi salah satu masalah klasik negara-negara yang sedang berkembang, termasuk di negara kita. Kehadiran mereka semua di sudut-sudut kota yang pengap dan kumuh bisa jadi sangat erat kaitannya dengan jeratan kemiskinan yang melilit orang tuanya. Dinegri ini masih jutaan keluarga yang hidup berada di bawah standar kelayakan. Untuk dapat menyambung dan bertahan hidup, mereka dengan sengaja mempekerjakan anak-anak untuk berkompetisi di tengah pertarungan masyarakat urban yang terkesan liar dan kejam namun kesengajaan itu bukan karena alasan yang tak lain dan tak bukan adalah karena situasi dan kondisi yang memaksa. Kekerasan demi kekerasan seperti mata rantai yang menempa sekaligus menggilas anak-anak miskin hingga akhirnya mereka tumbuh menjadi pribadi-pribadi yang terbelah. Tentunya, kita tidak boleh bersikap apriori dengan mengatakan, “Salah dirinya sendiri, kenapa hidup miskin?” Hmmm… kalau saja mereka punya pilihan saat dilahirkan, sudah pasti tak ada seorang anak manusia pun yang ingin lahir dan besar di tengah-tengah deraan kemiskinan orang tuanya.

Untuk itu marilah kita sama – sama mengulurkan tangan untuk membantu mereka. Demikianlah yang dapat saya sampaikan pada kesempatan kali ini, mohon maaf atas segala kesalahan Wassalamu’alaikum Wr Wb

Contoh Pidato Bahasa Jawa Singkat dan Artinya